Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Putri Mako Jepang Kerja di Museum Setelah Menikah dengan Warga Biasa

Putri Mako Jepang kini bekerja jadi asisten museum tanpa bayaran

Setelah menikah dengan warga biasa, kini mantan Putri Mako dari Jepang mulai bekerja di museum.

Ia menjadi tenaga sukarela di museum yang duluki The Met.

Sosok berusia 30 tahun itu bekerja sebagai asisten kurator di bagian koleksi seni Asia tanpa bayaran.

Japan's Princess Mako Is Giving Up the Crown. Here's Why. by GIPHY News |  GIPHY

Baca juga: Inilah NFT Termahal di Dunia, Nilainya Capai Rp5,7 Triliun

Putri Mako Jepang jadi asisten kurator

Ia terlibat secara khusus dalam penyiapan pameran lukisan yang terinsprasi dari kehidupan biksu di abad 13 yang bepergian ke seluruh Jepang untuk memperkenalkan ajaran Buddha.

Perlu diketahui pula, ia adalah lulusan dari International Christian University dan meraih gelar master di bidang Kajian Seni dan Galeri dari Universitas Leicester pada tahun 2016.

Ketika masih menjalankan tugas kerajaan, ia juga bekerja sebagai peneliti khusus di Museum Universitas Tokyo.

Dia memenuhi syarat dan mungkin menangani bagian-bagian dalam koleksi. Secara umum, ini adalah pekerjaan yang membutuhkan banyak persiapan dan seringkali berarti menghabiskan banyak waktu di perpustakaan,” tutur seorang mantan kurator di The Met, kepada People.

Baca juga: Di Shanghai, Sekardus Mie Instan Dihargai Rp905 Ribu! Ini Alasannya!

Suami Putri Mako

Putri Mako menikah dengan warga biasa Kei Komuro pada tahun 2021 lalu.

Kini sang suami tengah merintis karir sebagai pengacara di Amerika dan masih menempuh ujian praktik.

Mako pun sudah menyatakan niatnya untuk membantu suami mencari nafkah.

Your thoughts? Let us know in the comments below!

(Foto: AFP Photo/Pool/Toru Yamanaka)