Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kekerasan Terhadap Hewan Pertanda Penyakit Mental

Kekerasan Terhadap Hewan Pertanda Penyakit Mental

Kekerasan terhadap hewan di Indonesia terbilang mengkhawatirkan

Menurut laporan Microsoft’s 2020 Digital Civilization Index, Indonesia menduduki posisi pertama soal kekerasan terhadap hewan.

Pada tahun 2021, laporan dari Social Media Animal Cruelty Coalition (SMACC) juga menempatkan Indonesia sebagai negara penghasil konten kekerasan terhadap hewan yang paling “subur” di dunia. Dari sekitar 5.500 konten kekerasan hewan yang beriskulasi secara global, setidaknya 1.626 diyakini bersumber dari Indonesia.

Kalo lo menghabiskan cukup waktu di internet, data ini mungkin tidak mengejutkan mengingat frekuensinya beredar memang cukup tinggi. Mulai dari kasus pemberian minuman energi ke monyet, Lucinta yang berenang bersama lumba-lumba, hingga yang terbaru; penembakan kucing yang terjadi di Sesko TNI Bandung.

gif рука лицо - Google Search | Giphy, Facepalm gif, Socially awkward

Baca juga: TikTok Larang Kampanye Politik Berbayar Jelang Pemilu

Tindakan kekerasan terhadap hewan bisa jadi pertanda penyakit mental

Para ahli menyebut bahwa kekerasan terhadap hewan dikenal sebagai indikator penyakit mental.

“Kekerasan terhadap binatang adalah manifestasi dari dua hal – keinginan untuk memiliki kuasa terhadap yang makhluk yang lebih kecil dan lemah dan kecenderungan untuk menikmati kepuasan sadis dari tindakan tersebut,” jelas Dr. Thara, Direktur dari Yayasan Penelitian Schizophrenia di Chennai, India.

Klaim tersebut pun didukung oleh beberapa penelitian.

Sebuah studi yang pada tahun 2002 yang diterbutkan di Journal of the American Academy of Psychiatry and the Law Online menyebut bahwa aksi tersebut bisa diasosiasikan dengan gangguan kepribadian antisosial alias sociopath.

Studi lain menyebut bahwa orang-orang yang menyiksa anak-anak dan pelaku KDRT juga cenderung menyiksa binatang. Hal ini pun mengindikasikan padanya indikasi masalah keluarga terhadap mereka yang menyiksa hewan.

Stop It Get Some Help GIFs | Tenor

Baca juga: Amber Heard Ditawari Bayaran Rp133 Miliar, Untuk Bintangi Film Porno?

Terpapar sejak kecil, berdampak besar ketika dewasa

Penyiksaan terhadap hewan ketika masih kecil disebut-sebut akan melakukan kekerasan terhadap manusia lain ketika dewasa.

Bahkan bukan tidak mungkin pelaku aksi tersebut tumbuh jadi pembunuh berantai.

Salah satu riset menyebut bahwa sebanyak 36% pembunuh berantai pernah melakukan penyiksaan hewan ketika masih kecil, 46% melakukan penyiksaan hewan ketika remaja dan 36% melakukan penyiksaan hewan ketika sudah dewasa.

Pasalnya mereka yang melakukan penyiksaan hewan ketika kecil cenderung tidak peka dengan konsekuensi dari tindakan kekerasan yang mereka, sebelum akhirnya mereka akhirnya melakukan kekerasan terhadap manusia.

Your thoughts? Let us know!