Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Ngirim Emoji Hati Lewat WhatsApp Bisa Dibui di Arab Saudi

Dianggap sebagai pelecehan seksual

Ngirim emoji hati via WhatsApp di Arab Saudi ternyata bisa diganjar dengan hukum.

Peraturan ini mengacu pada undang-undang Anti-Pelecehan Seksual yang diberlakukan di negara tersebut.

But Why GIFs - Get the best GIF on GIPHY

Baca juga: Jepang Ternyata Punya Museum Poop, Begini Isinya!

Ngirim emoji hati harus pakai consent

Menurut pengadilan Arab Saudi, mengirimkan emoji hati via WhatsApp tanpa persetujuan pengguna lain dianggap sebagai tindakan pelecehan seksual.

Beberapa gambar dan ekspresi selama chatting bisa berubah menjadi tindak kejahatan pelecehan jika gugatan diajukan oleh pihak yang dirugikan,” kata seorang anggota Asosiasi Anti-Penipuan di Arab Saudi, Al Moataz Kutbi.

Karena itu, pengguna harus mendapatkan consent untuk bisa mengirimkan emoji tersebut.

Merujuk UU Anti-Pelecehan Seksual di Saudi, jika pengirim emoji itu terbukti bersalah, ia akan dibui selama dua hingga lima tahun dan/atau denda RS100 ribu atau sekitar Rp380 juta.

Jika terjadi berulang kali, denda bisa mencapai SR300 ribu (Rp1,1 miliar) dan penjara lima tahun.

Pin on stikers

Baca juga: 70 Persen Air Minum Rumah di Indonesia Tercemar Tinja, UNICEF Bikin Kampanye #DihantuiTai

Bukan cuma emoji hati

Tak hanya emoji hati, emoji lain yang berkonotasi seksual menurut adat masyarakat juga dilarang. Misalnya mawar merah.

Kutbi berdalih, emoji tersebut bisa membuat pengguna tak nyaman dan merasa terganggu.

Menurut sistem anti-pelecehan, pelecehan didefinisikan bahwa setiap pernyataan, tindakan, atau isyarat yang berkonotasi seksual yang dilakukan oleh seorang terhadap orang lain yang menyentuh tubuh atau kehormatannya atau melanggar kesopanan dengan cara atau perantara apapun termasuk teknologi modern,” papar Kutbi.

Your thoughts? Let us know in the comments below!

Hmm Thinking GIF - Hmm Thinking Think - Discover & Share GIFs