Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Elon Musk Beli Twitter: Ini Perubahan yang Mungkin Bakal Dibuat

Elon Musk adalah bukti nyata istilah “horang kaya mah bebas!

Elon Musk resmi beli Twitter. Rencana tersebut sebenarnya sudah sempat ia ungkapkan sejak 2017.

Nggak tanggung-tanggung, ia merogoh kocek hingga USD44 juta atau sekitar Rp634 triliun.

Bos Tesla tersebut belum menjelaskan kenapa ia mengakuisisi layanan media sosial tersebut. Namun ia sempat menyuarakan keingiannya untuk menjadikan Twitter sebagai platform kebebasan berpendapat dan memoderasi konten.

Nggak cuma itu, ia juga sempat mengungkapkan sejumlah perubahan di platform tersebut. Berikut beberapa di antaranya!


  • Open Source Algorithm

Pada bulan Maret lalu, Elon Musk sempat mengungkapkan keresahannya terkait algoritma Twitter yang bisa menimbulkan dampak pada diskusi publik.

Sebagai solusi, Elon Musk mungkin akan menerapkan sistem open source algorithm; memungkinkan pengguna untuk mengakses algoritma dan mengatur konten apa saja yang bersirkulasi di linimasa mereka.

Gagasan ini juga mendapat “restu” dari para followers Elon Musk. Pasalnya ia sempat membuat polling terkait hal ini, dan sekitar 83 persen di antaranya (sekitar 1,1 juta responden) setuju.

  • Tombol edit

Pada tahun 2019, Elon Musk sempat bercuit mempertanyakan fitur edit tweet.

Keresahan yang sama sempat ia utarakan dalam gelaran TED2020 yang digelar pada bulan April 2022.

Nggak cuma itu, pada bulan yang sama ia juga sempat bikin polling apakah Twitter perlu tombol edit atau nggak. Dan mayoritas responden memilih “yes.”

  • Tweet lebih panjang

Saat ini Twitter membatasi penggunanya untuk bercuit hanya 280 karakter. Jumlah tersebut sudah naik dua kali lipat dari tahun 2017 yang hanya mencakup 140 kata.

Hal ini juga sempat jadi sorotan Musk pada bulan April 2022.

Pendapatku terhadap utas cuitan yang sepanjang novella adalah bahwa Twitter *sangat* butuh fitur cuitan panjang,” tulisnya.

  • Kebebasan berpendapat

Pada konferensi TED2022, Elon Musk sempet mengungkapkan bahwa Twitter harusnya nggak perlu meregulasi konten diluar apa yang diatur menurut hukum wilayah negara yang tempat pengguna tinggal.

Ia meyakini bahwa hal ini punya peran penting dalam isu kebebasan beropini. Ia juga sempat mengungkapkan opini senada pada bulan Januari 2021 lewat akun pribadinya.

  • Hapus bot

Musk sempat menyebut bahwa spam bots adalah “masalah paling mengganggu” di Twitter.

Beberapa waktu lalu, ia juga sempat bercuit, mengatakan bahwa “jika ia berhasil membeli Twitter, ia akan mengalahkan spam bots atau mati berusaha.”

Hal itu bakal ia lakukan dengan melakukan otentikasi semua manusia.