Jelang Natal, Warga NU Surabaya Ikut Rangkai Pohon Natal untuk Gereja

Jelang Natal, Warga NU Surabaya Ikut Rangkai Pohon Natal untuk Gereja (Foto: SINDONews/Ali Masduki)
access_time 10 bulan yang lalu

Pohon natal khusus, berhiaskan masker dan hand sanitizer

Natal tentu nggak lengkap tanpa pohon natal. Sebagai hari raya Kristen, pohon tersebut biasanya dibangun oleh jemaat gereja, namun hal ini tidak terjadi di Gereja Katolik Kristus Raja, Surabaya.

Pembangunan pohon di gereja tersebut melibatkan warga Nahdlatul Ulama (NU) setempat.

Santa Claus Christmas GIF - Find & Share on GIPHY

Baca juga: 5 Mural Pemecah Rekor Dunia: Ada yang Habiskan Hingga 850 Ribu Liter Cat!

Pohon natal Gereja Katolik Kristus Raja libatkan warga NU

Pohon tersebut berdiri dengan tinggi 3,5 meter dengan diameter sekitar 180 cm. Menurut Ustaz Nur Kholis Saleh yang juga pengurus PW ISNU Jawa Timur Bidang Pengkaderan, Hari Raya Natal merupakan perayaan untuk semua umat, sebagaimana Hari Raya Idul Fitri.

Ini sebagaimana saat Salat Idul Fitri, umat Nasrani juga ikut berpartisipasi menjaga keamanan parkir motor dan kelancaran arus lalu lintas,” kata Nur Kholis Saleh, Jumat (18/12/2020), dilansir dari Sindonews.com.

Uniknya, pohon tersebut juga berhiaskan ornamen khusus berupa masker dan hand sanitizer. Dengan demikian, pohon tersebut diharapkan jadi pengingat buat jemaat gereja untuk selalu waspada pada penularan covid-19.

Harapan kami rayakan Natal layaknya kami merayakan Hari Raya Idul Fitri. Jadi berikan rasa nyaman pada saudara-saudara kita. Inilah Indonesia, keberagaman dan keBhinekaan tetap kita jaga,” lanjutnya.

(Foto/SINDONews/Ali Masduki)
(Foto/SINDONews/Ali Masduki)
Baca juga: Johnny Depp Tak Akan Perankan Captain Jack Sparrow Lagi

Musim liburan Surabaya di masa pandemi

Pembuatan pohon natal dengan masker dan hand sanitizer ini jadi salah satu cara untuk menyiasati penyebaran covid-19. Dengan positivity rate yang terbilang masih tinggi, pencegahan penyebaran virus tentu masih punya signifikansi di ruang publik.

Beberapa waktu lalu, wali kota Surabaya, Tri Risma Harini juga sempat mengambil langkah senada dengan melarang penjualan terompet tahun baru.

Saya khawatir, nanti pasti dicoba-coba ditiup (terompet) kemudian ganti, kan risiko penularannya besar sekali. Jadi karena itu kami imbau tidak ada yang jualan terompet,” kata Risma.

Karena adanya peraturan tersebut, Risma pun akan menugaskan tim yang akan merazia penjual terompet. Risma juga mengajak masyarakat unuk melaporkan penjual terompet ke Command Center 122.

Pasti kita ada razia, penindakannya sesuai dengan Perda tentang ketertiban umum dan ketenteraman masyarakat,” ucapnya.

(Foto/SINDONews/Ali Masduki)

close

Jelang Natal, Warga NU Surabaya Ikut Rangkai Pohon Natal untuk Gereja

Search
close